Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Perjalanan Kita

 

Perjalanan Kita

Foto oleh Craig Adderley dari Pexels



 

Setiap perjalanan tidak selamanya lurus, adakalanya berbelok, menanjak dan menurun. Kita telah melalui perjalanan penuh liku, kerikil dan bebatuan telah kita simpan dengan rapi pada tempatnya. Terkadang matahari bersinar sangat menyengat, keringat  membasahi sekujur tubuh, terkadang matahari bersahabat dengan memberikan kehangatan pada tubuh ini.

 

Kita sudah berjalan sangat jauh, apakah kita harus menengok ke belakang kembali? Terlalu gelap di sana, kita berjalan di jalanan yang terang tetap pegang tangan ini meski angin topan menghadang.

 

Reribu nyanyian burung telah kita dengar, terasa jauh dan kadang mendekat, kepakan sayapnya selalu mengiringi kemana langkah ini menuju, kita terus berjalan meski debu beterbangan menghalangi perjalanan.

 

Kepercayaan dan saling menjaga menjadi kekuatan, kita ada karena sebuah keberadaan. Hujan pasti ada dalam setiap perjalanan, awan hitam terkadang mengiringi perjalanan kita, tapi kita harus ingat karena pelangipun sering memberi warna untuk langkah kita.

 

Jangan hentikan sebuah perjalanan karena hujan membasahi bumi, tak perlu mengeluh ketika matahari tepat di atas kepala, tetap melangkah meski kaki berdarah, saling menguatkan bila satu terasa lemah karena bersama maka kita akan kuat.

 

Purnama demi purnama memberi siluet sebuah  perjalanan, perjalanan yang dihiasi airmata dan pengorbanan, purnama kita selalu bulat sempurna tersimpan dalam pangkuan, sebuah amanah yang terjaga erat, terikat erat bersimpul mati. Cahaya nampak di depan mata, perjalanan ini akan berakhir indah. Tuhan bersama kita.

 

Setiap kaki melangkah sebutlah selalu Tuhan kita, karena lindungannya kita masih ada dan bersama, Tuhan bersama kita ketika kaki ini terasa berat melangkah, ketika hati ini seperti dicapit reribu kepiting, Tuhan selalu menghapus airmata yang mengalir dikedua pipi.

 

Tuhan kita yang akan meniup buhul-buhul yang dikirim para penyihir, hanya Tuhan tempat meminta pertolongan bukan pada makhluk. Karena Tuhan kita lebih berkuasa, kita tunduk akan perintahnya. Percayalah Tuhan selalu ada untuk manusia yang menjauhi para penyihir.

 

Cahaya semakin terang dan perjalanan panjang kita akan bermuara indah, indahnya warna pelangi menyambut sebuah kedatangan.

 

ADSN1919

Warkasa1919
Warkasa1919 Setiap cerita pasti ada akhirnya. Namun di dalam cerita hidupku, akhir cerita adalah awal mula kehidupanku yang baru.

26 komentar untuk "Perjalanan Kita"

  1. Ikut menyimak puisi yang indah ini..

    BalasHapus
  2. Hidup adalah perjalanan dan selagi masih ada kehidupan kita akan terus berjalan hingga tiba di tujuan☺️🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul banget itu 😁😀😊

      Hapus
  3. mantap...maaf baru hadir..Elang Salamina

    BalasHapus
  4. Salam kenal dari cakraspot.my.id

    BalasHapus
  5. Salam kenal dari cakraspot.my.id

    BalasHapus
  6. Meaningful 👍👍

    BalasHapus