Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Rindu itu Masih Ada

 

Rindu itu Masih Ada


Kemarilah, duduklah disini, lihatlah, sedari malam hujan mendatangi bumi dengan penuh rasa rindu, kedatangannya selalu ditunggu bumi, penuh sabar bumi selalu menunggu,  meski mentari selalu menantang dengan terik yang membakar bumi, meretakkan tanah, tak menyurutkan kedatangannya. Hujan tau ada bumi yang selalu menunggu. Itulah kekuatan cinta.

Kemarilah, duduklah kembali disini, aku ingin bercerita tentang  butiran hujan yang selalu menyapa bumi membangunkan tunas-tunas yang tertidur, terlelap dalam buaian terkadang semilir angin melenakan, membutakan mata-mata terjaga, membuat jatuh dalam penyesalan. Kewaspadaan cinta

Ada rasa rindu dengan tatapan, selalu hadir dalam setiap gerak, tatapan sebagai alarm tentang kesilapan, ruang hati terkunci untuk mata-mata liar penuh kemunafikan. Sang Penjaga.

Suara  binatang  malam sering membuat bulu roma terbangun dari lelapnya, menakutkan anak manusia, menciutkan nyali-nyali pengecut, bersembunyi dalam kegelapan, tak menyurutkan langkah-langkah kerinduan, tetap melangkah meski aroma menyesakkan silih berganti berdatangan. Ketegaran Cinta.

Terkadang kumpulan awan hitam menyembunyikan keberadaan  rembulan, tapi tak bisa membuatnya tersembunyi dan meredupkan pancarannya, dalam diam sinarnya selalu ada meski samar, satu jiwa yang selalu merasakan kehadirannya,  kehangatannya  selalu  terasa, tak menampakkan tapi kehadiran nampak. Kuncup layu mekar kembali, bermekaran dibawah sinar rembulan, garis-garis semakin nampak dengan jejak-jejak berjejak. Goresan merah marun.

Tiupan angin menyapu awan, menyibak kegelapan,  perlagan cahaya rembulan nampak keindahannya, tak ada yang bisa menghalangi cahayanya, menerangi kegelapan meski awan hitam selalu menutupi keberadannya. Tuhan selalu ada.

Uluran tangan itu masih ada dan selalu ada, dalam diam anyaman jari jemari  menutup mata-mata Srigala yang haus darah, menyembunyikan di ruang hati terdalam, merasakan rengkuhan menenangkan. Hati damai.

Sepasang  tangan kekar menarik secara perlahan menutup luka-luka hati membalut dengan kepercayaan, rasa percaya terasa mahal bila ada setitik goresan disana, sebongkah hati terasa rapuh. Menutup luka dengan cinta.

Rindu itu masih ada meski awan mencabik-cabik sebuah rasa, bila Tuhan menghendaki tak seorangpun yang bisa menghalanginya, meski buhul-buhul ditiup setiap saat dan mengacaukan pikiran, tak goyahkan sebuah keyakinan, simpul itu semakin erat. Tuhan Mahakuasa.

ADSN1919

Rumah Fiksi 1919
Rumah Fiksi 1919 Biarkan penaku menari dengan tarian khasnya, jangan pernah bungkam tarian penaku karena aku akan binasa secara perlahan

30 komentar untuk "Rindu itu Masih Ada"

  1. Romantisnya..πŸ˜„πŸ€

    Selalu kerenπŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe romantis ya 😁🀝

      Makasih sudah mampir

      Hapus
  2. Waaaah, puisinya puwanjang sekali, rindunya sudah tak terbendung lagi kayaknya.

    BalasHapus
  3. Tiba-tiba bertandang rindu, ketika belum sempat memeluknya.
    Hati masih ingin indah, malah menyiksanya.

    BalasHapus
  4. Syahdu mendayu dayu sekali rindunya. Salam

    BalasHapus
  5. Waduh, aku tersimpuh layuh. Setiap kubaca tulisanmu yang bertema rindu yang tak pernah teduh. Ahay ..... Soal mengukir kerinduan, inilah pakarnya. Selamat berakhir pekan ananda Dini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi bunda jadi malu nih πŸ˜πŸ˜€ selamat malam Minggu bund😁

      Hapus
  6. Aku titipkan rinduku kepada angin yang berhembus
    Yang berlahan menyelusuri malam yang syahdu
    Dan kuberharap kau merasakan rinduku

    Kira kira nyambung tidak ya sama artikelnya? :)

    BalasHapus
  7. Aku rindu dia, tapi dianya nggak :(

    BalasHapus
  8. jangan kau rindu... beraaat, nanti gak kuat
    biar aku saja ^_^

    hhehe..

    BalasHapus
  9. rindu yang diperam dalam diam...terasa menyesakkan dada
    berasa hatiku diiris iris

    hehe

    so sweet but rather sad, mba
    lafff it ^____^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe makasih nih mba Mbul udah mampir, begitulah kira2 πŸ˜‚πŸ˜€

      Hapus
  10. Rindunya sangar sekali, Bu, sampe2 awan mencabik-cabik sebuah rasa. Kaburrrr.

    BalasHapus
    Balasan
    1. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ super sangar 😁

      Hapus